Family Gathering Nuraniku

by - Januari 26, 2015


ngomongin desain ini : Request-annya ibuk Delia, bikinnya ngasal abis, liat gambarnya salah satu Artist favorit saya, trus bikinnya pake stamp doang buat ngapusin muka sang amplop ini di sotosop, nyari gambaran lama mobil-mobilan ini, dan tara sudah~ jadi~

Tanggal 24 Januari 2015, akhirnya Nuraniku berhasil merealisasikan kumpul-kumpul akhir Nuraniku di rumah Delian, yang sudah jadi rencana dan ditunda dari minggu-minggu lalu. Karena itu di jadwal jam 13.00 di Stasiun Bogor, kebayang dong ya itu jauhnya st. Bogor ama tempat Delia, saya jadi baru siap-siap jam 13.00 dari rumah dan masih aja nanya-nanya semua Laskar Nuraniku siapa yang bisa ikut. 

Yah, salah satu aLay, Anak Layout, Hamy namanya, yang paling sering ikutan apa-apanya Nuraniku gak bisa datang karena ga diijinin >.< Hamy~ kenapah kenapah~ Akhirnya data yang saya dapat yang konfirmasi dari Laskar Nuraniku hanya ... ga ada men ternyata.  Akhirnya saya menghubungi Dila. Eh taunya dia masih di jalan dengan angkot aneh itu. Yah, saya berangkat bareng ibuk saya yang berakhir diturunin di JNE, buat kirim paket. Terus saya naik angkot 32 dengan harga 4ribu *masih takut abang angkot 32* dan akhirnya nemu angkot Leuwiliang. 

Sebenernya aseli buta banget sama arah Laladon-Leuwiliang ini. Secara saya gak pernah ngangkot kalau ke daerah ini. Palingan jugak naik mobil, itu pun cuma sampai kampus IPB aja. 

Angkotnya ngebetein, udah gitu saya tidur. Selama perjalanan saya masih sms-an ama tuan rumah. Ibu Delia. sampai pada akhirnya petunjuk jalan mengisyaratkan sesuatu dan saya turun kelewatan. 'Plang SMP 1 Cibungbulang'. Akhirnya sampai~ yak sms gak dibales, telpon ga nyambung akhirnya saya duduk dipinggir jalan sambil ngediemin hape yang tiba-tiba ditelpon terus. 

Selang hampir sejam akhirnya sang tuan rumah datang. Huee T-T lama bet. Lalu, kita akhirnya nungguin para cowo-cowo yang udah otw dari Laladon. Setengah jam kemudian, mereka datang dan langsung ngacir ke mesjid T-T eh eh, terus mereka lama hampir setengah jam. Itu ada misscom mba, dikira kita nungguin yang lain. 

Nah, ternyata, masuk ke kediaman Delia itu jauh pemisra -_- dan gak ada yang bisa bawa motor selain kakanya yang cowo. dan dari segala bujuk rayunya, akhirnya saya yang amatiran banget naik motor, mengiyakan sambil bawa perasaan was-was dan pasrah kalau nabrak /plak/

Untuk kedua kalinya, setelah bulan Februari tahun lalu dengan keadaan yang sama, terpaksa boncengin motor orang, saya naik sambil ketawa-ketawa antara takut sama seneng sama mau mati. Sempet hampir jatoh tapi tak apalah, walaupun gakbisa belok saya mah berhasil kok sampai dirumahnya. 

Istirahat sebentar dan beberapa menit kemudian kita menjemput orang lagi. Iya, saya boncengan sama Delia karena dia jugak takut saya kenapa-kenapa, Jalannya nanjak-turun, dan saya naik tanpa ganti gigi sama sekali. Nekat beeet~ 

Langit pun sudah gelap. Ya ampun udah gelap aja coba ya --, Akhirnya dua orang datang lagi, kemudian dua teman saya mengendarai motor satunya lagi *karena Motor Delia ada dua*. Sepanjang jalan cengengesan, apalagi bagian kita gak tau mau nyalain lampu motor yang mana hahaha karena teman saya yang bawa motor satu lagi juga sama, gabisa-bisa amat. 

Akhirnya maghrib pun berkumandang, dan sudah ada 6 orang yang datang termasuk saya XD
Ada Saya, Dila, Hilda, Suandri, Hilmy dan Arief. 
Selepas Maghrib agenda makan pun jadi, Bakar ikan :v yes bakar-bakar~ dan ada yang ngiri gitu, 
'yaudah kak bakar sendiri aja disana, bakar diri' /plak 



Entah kebanyakan ikan atau kebanyakan ngipas-ngipas acara Bakar Ikan lumayan lama, akhirnya kita makan. Makan satu ikan bakar berdua dan makanin sayurannya. Udah, walaupun sebelah menggoda-goda nyuruh makan nasi. Gakgakgak :v untungnya ada sambal, makasih sambal :v 

dan malam itu agenda makan-makan doang yang terlaksana. Karena sudah malam dan agenda jemput-jemput orang berlangsung cukup lama. Saya jugak menemukan Novel yang belum usai saya baca : Rindu, dan saya malah baca dengan khidmat ._.

Malam itu teman yang menyusul ada 3. Ali dan Faisal, jugak Rindah. Ya, dapet teman baru lagi~ dan rata-rata yang datang teman-teman Nuraniku 2015 yang baru masuk, kecuali Delia, Ali dan Faisal.

Lalu, jam tidur pun dimulai. Teneng.. saya dan Dila tidur dibawah karena cuaca yang dirasa panas. dan kita ngobrol sampai sang punya rumah akhirnya  nungguin kita biar tidur >.<

Pagi yang indah~ setelah kita membujuk dua orang Hilda dan Rindah yang asyik ngobrol-ngobrol mulu, kita hanya bertiga (Delia, Saya dan Dila) yang jalan-jalan olahraga menyusuri kaki bukit sambil cerita-cerita. Liat abang-abang jualan makanan, abang sayur sampai orang-orang yang sengaja jalan-jalan pagi. Ah jadi inget jaman dulu ini mah, waktu rumah masih di kampung XD



Berhubung Dila udah disuruh pulang, Delia ngajak lewat jalan pintas. Sebelumnya kita lewatin tukang Ayam Potong. Tapi saya kesian deh, itu tukang Ayam Potong, bareng sama Ayam hidup. Kesian, Ayam hidupnya depresi liat temen-temennya udah dipotong. Jahat bet kan ya abangnya >.<

Nah, dengan buru-buru saya nganterin Dila ke depan lagi. Mendadak jadi tukang ojek lagi. Tapi sekarang jalan pulang lebih nyantai~ 

Setelah itu kita makan bareng. Kata Delia mah ini makanan Bogor. Apanya Del, nasi uduk jugak XD malah seumur-umur saya di Bogor makan nasi uduk beginian di Jakarta pas ngekos :v 

Rencana hari ini kita bakal ke Curug~ engga ding saya  malah bilangnya ke Air Terjun. Kita menunggu sesepuh datang, tentunya ngejemput lagi jadi tukang ojek. Tapi untungnya yang dijemput ka Trias dan Ka Achay. Yeaaay ada Ka Achay yang jago motor, masa tukang ojek pun berakhir sudah~~ 

Akhirnya acara dimulai dengan Ta'arufan. 
Sebelumnya kita pamitan sambil foto dulu, fotonya khusus kita aja XD ikhwannya udah berangkat duluan :p

Dari kiri : Delia, Ibunya Delia, Ka Trias, Saya, Hilda
Bawah : Ka Achay, Rindah

Lalu kita pergi jam 11an ke Curug, Katanya nama Curugnya Curug Seribu, kita pergi dengan 12 orang : Delia, kaka dan keponakan Delia *yang masih kecil dan unyu*, Saya, Ka trias, Ka Achay, Rindah, Hilda, Suandri, Faisal, Hilmy dan Arief. 
eh kita naik mobil pick up yang keren abis, naiknya malu-malu gimana gitu. Pada nutupin muka bro, dan panas juga. 

Tapi ditengah pejalanan yang ternyata masih jauh, mendung datang. Meskipun kita agak kecewa karena gak lewat jalan yang banyak pemandangan indahnya (kata Delia). Dan tara~ tetiba kita mengeluarkan Payung :v Karena saya duduk ditengah diantara perbatasan hijab tas *apasih* saya pakek jas ujannya ka Achay.

Lama-lama hujannya tambah deres, lama-lama seluruh baju pun basah. Udah deh ini mah :v udah dapet payung setengah yang kadang, 'Gabungkan payung~' dan akhirnya hujan memaksa saya amat menyukainya. wong udah basah. Gak peduli lagi, tatapan orang yang cukup terhibur dengan lewatnya kita. 

Beberapa jam kemudian *ga ampe berjam-jam sih ya* akhirnya sampailah kita untuk berteduh. Eh bukan ding, emang udah nyampe. Lalu, ada yang pesan mie. Ibuk maafkan aku karena makan mie >.< Udah gitu malah salah ambil jatah mie orang aaaaaa /apanihapanih/

Seusai makan, redalah hujan. Lalu payung cantik dipakek buat poto-poto para mbak-mbak. 
Mulailah kita menelusuri Curug. Namanya Curug Seribu~ bayarnya tujuh ribu~ /bukan bayarnya seribu/ 
Jalanan bekas hujan, baju dingin, cuaca dingin dan jalanan bebatuan curam. Eh ini keren! Hanya saja, saya pakek sepatu ini. Ibuk maafkan aku >w< pasti sepatunya bakalan rusak ini mah, iya ini mah '3' kayanya emang rusak. 

Dan mulailah pertualangan kami. Perjalanannya jauh, mana gak ada tanda-tanda berapa meter lagi menuju lokasi, cuma ada tulisan 'Hati-Hati' bla bla bla. Berbekal semangat dan kekompakan akhirnya kami sampai dengan rasa takjub luar biasa. Air terjunnya tinggi XD 

Kalau diibaratkan ama Ka Trias mah perjalanan ini kayak kehidupan;  'kalau mau yang indah kudu bersusah-susah dulu' << tadinya ini mau dibuat quotes pakek foto-foto gitu tapi lupa ah. Yang berkesan diperjalanan ini, ya kaya gini, naik-turun kaya pemanasan mau naik gunung menuju Curug yang bareng-bareng, jadi kerasa bangets ukhuwahnya kan~ 


Cukup lama kita disana, selain buat ngisi amunisi, poto-poto dan sholat, kita jugak merasakan indahnya pemandangan ini. 




Apalagi pas mas-mas penjaganya neriakin orang yang main di area terlarang /apadeh/ 'Hidup Anda masih lama, siapa tahu bisa menggantikan Jokowi" yah kira-kira begitu XD ini ngapa bawa-bawa Jokowi segala deh ah haha

Hari sudah mulai sore, kita memutuskan untuk balik keatas. Nanjak bro. Perlu banyak waktu duduk istirahat, minum-minum air gunung yang Alhamdulillah kaga kenapa-kenapa. dan akhirnya waktu balik memang terasa lebih cepat ya~

Maap ye pinjem potonya yang ada plangnya XD 

Sebelum pulang kita cuap-cuap dulu, ngeluarin kesan pesan dan perkenalan lagi anak lama dan baru juga harapan-harapan baru #eaa 

Karena kita masih basah kuyup, alhasil kita duduk tanpa alas karpet diiatas mobil, terus karpetnya dipakek buat payungan kita XD wkwk, biarlah para cowo-cowo itu memakai payung-payung cantik XD dan sepanjang perjalanan kita berisik abis. Antara lagi ngomongin universitas luar negeri, ngomongin pegunungan, ngomongin naik-naik gunung bersama kakak2 kece sampai kejadian yang ngakak banget bikin sakit perut. Eh ini mah emang kocak semua =.= 

Pas selidik liat manusia-manusia pakek payung, untungnya gak pada keriput beku gitu ya kena angin, yang pasti kesian mereka ga terlindungi terpaan angin jalanan dengan karpet ajaib ini. Haha...

Karena beberapa hal, -maksudnya baju kita yang gak kering-kering akhirnya memutuskan untuk balik lagi ke rumah Delia buat ganti baju seadanya. Tapi Rindah sama Hilda maksa turun tengah jalan. iya, semoga mereka ga papa demi pulang ke rumah >.< 

Sampai sana maghrib, terus ka Achay sempet-sempetnya  beli Gorengan buat anget-anget. Lalu, karena saya masih ada baju, jadi cuma Ka Achay ama Ka trias yang pinjem baju. Padahal pas jam 5an saya udah minta jemput ibu di depan gang, eh gak jadi, mana hape lowbat, untungnya mereka masih nunggu konfirmasi, kalau engga ugh terancam ga bakal dijemput selamalamanyaa~ 

 Sebelum pulang, kita dikasih makan lagi >.< sambil nunggu makanan datang, dua kakak-kakak itu cerita tentang pengalamannya naik gunung! ish '3' pingin. Sampai pas makanan tiba, gak makan-makan hahaha.. 

Jadilah kami pulang jam 8 dengan antar jemput motor~ tentunya ka Achay yang bawa. dan dijalan sempet-sempetnya cerita kalau dia belajar motor dari kelas 6 SD. Pantes ye jago bet, ampe pas lagi ngendarain motor tangan kanan aja sempet dilepas-bikin jantungan kan-

Kami nunggu rombongan lama. Sisa rombongan: Ka Trias, Ka Achay, Saya, Suandri, Hilmy, Arief, Faisal. 
Kita naik angkot jam 9-an dan nyampe Laladon itu jam set10an dan uangnya kurang TAT syebel deh.

Akhirnya dua cowo mau diajak nginep di kontrakan yang isinya sepupu saya, tapi satu orang lagi ngotot pin pulang, padahal kereta gak ada ampe Jakarta. yang satu lagi pulang ke rumah sodara yang ternyata rumahnya deketan sama daerah rumah saya ._. jugak dua kakak-kakak kece yang akhirnya menginap dirumah saya. Asa musafir ceunah.. 

sampailah dirumah jam 10an lebih. Para cowo itu langsung disuruh ke kontrakan depan, pasti sepupu saya syok tuh tetiba ada tamu tak diundang XD haha. 

Dan dua kakak kece ini yang udah ngetag pingin ngeringin baju dirumah akhirnya menjalankan misi. Dikarenakan ibu saya orangnya bersih kinclong, beliau nyaranin buat dibilas dulu baru masukin mesin cuci. Oh men, tau-taunya pas  mereka lama di ruangan cuci, mereka akhirnya cuci bajunya. Ya ampun, kocak kan ini. Selesai-selesai pas mau ngeringin, saya gak ngerti cara nombol mesin cuci laudry ini. Hahaha maklum yakan jarang nyuci dirumah /plak alasan/

Yang tadinya mau tidur di ruangan luar, dipaksa ikut tidur didalem kamar, dan kakak itu malah sesempitan tidur dikasur bawah dan saya dikasur atas. Entah kenapa gitu ya, saya ngantuk banget karena udah jam 23.57 dan ibu saya dari kamarnya masih ke whatsapp nanyain saya tidur dimana~ Akhirnya yang punya rumah ini tidur duluan dan mereka tidur jam 1an karena ngobrol. 

Udah terbukti kan, rumah saya emang tempat nyaman buat tidur. 
Rencana pada mau berangkat pagi-pagi jam 4, mereka kesiangan. Apalagi cowo-cowo dirumah depan sana. Ampe subuh selesai, sepupu saya gak berani bangunin,, dan kayanya mereka tidurnya enak banget deh, secara gitu Ayah saya orangnya perhatian banget sama tamu~ 

Akhirnya mereka pulang jam 5an setelah ngemilin martabak mie. dan sampai st. Cilebut dengan diantar mobil ayah saya, kereta udah datang dan penuh. Fii amanilah semuanya XD makasih udah mampir buat numpang tidur :v 

dan hari ini badan saya sakit semua, gak bisa jalan T-T 

Terimakasih Nuraniku~ haha

You May Also Like

2 komentar

INSTAGRAM @ALYANAYLA