Ciwiciwi Rumpi

by - Januari 24, 2015

Hai!
Kemarin saya pergi loh, rencana berempat menjalankan misi liburan. Yang awalnya mau ke Taman Bunga Nusantara, terus jadi ke JungleLand, terus akhirnya berakhir di sebuah ruang bioskop di Botani Square. Jauh banget yak, iya.

Tapi kita akhirnya cuma jalan bertiga. --, saya agak bete sih sebenernya. Karena satu orang yang gak ikut itu, emang sekarang lebih mentingin pacarnya ketimbang temennya. Yah, padahal mah temen saya yang satu lagi, masih bisa bagi waktu. This time for us, this time for me. Gitu. Ah, tapi yasudahlah~ mungkin dia newbi. atau mungkin emang kita gak ada apa-apanya dibanding pacar tersayangnya.

Gakgak, kali ini alasannya bukan karena pacarnya ngajak jalan. Tapi entahlah. Dari pagi kami sibuk bertanya, kami sibuk menghubungi, eh tapi baru ngabarin malam itu dan tanpa rasa bersalah apapun. Kan nyebelin ya, antara kecewa karena dia keliatan banget bohongnya. yah entahlah, saya gak mau ambil pusing banget soal berprasangka buruk. Tapi, yah cobalah beri saya waktu untuk mendiamkan kamu.

Yap. Rencana pukul 10 teng di tempat, ngaret jadi jam 2.
Lalu, kami (Saya, Ayu dan Zahroh) memilih 'Dibalik 98' untuk ditonton. Karena mereka berdua gak suka horor ya, padahal seru~ Tapi saya juga gak pernah sih nonton Horor dengan layar sebesar itu. Untung gak jadi, yang ada ntar pulang saya mimpi buruk lagi XD

Yak, kita terlambat masuk lantaran beli  makan yang ordernya kelamaan. Agak kecewa juga sih, tempat baru, tapi pelayanannya gak bagus banget.


Jadilah, kita ketinggalan momen-momen prolog yang seringkali mengagumkan.
Dibalik 98, katanya ini menceritakan tentang kejadian Kerusuhan pada tahun 1998. Awalnya udah tegang karena menyangkut urusan pemerintahan. Digambarkan rakyat kecil, dan tentunya ada Mahasiswa. Saya rada deg-degan apa seneng apa bangga apa merasa keren liat mahasiswa pada aksi #eaaa. Hanya saja ini 'feel' nya kurang dapet kaya di Film 'Gie'

Saya juga belum baca lagi sih ya sutradaranya siapa. Berhubung ini judulnya 'dibalik 98' yang pasti ini nyeritain ada apa di balik peristiwa 98. Dan ternyata ini bukan film kenyataan gitu, yah memang kurang dapat feelnya. Tapi it's ok, beberapa adegan saya suka. Saya merasa sedih, terharu. Tentunya saya gak suka bagian akhir-akhir ketika selesai Presiden Soeharto turun. Udah? gitu doang? Tokoh utamanya juga ga berperan banyak dan kurang jadi 'aktivis'nya. Endingnya tapi suka. Yo masak mereka ternyata udah nikah sendiri-sendiri XD kan jarang-jarang gitu ampe semua orang terkaget-kaget. Saya malah lebih kaget dengan ketidakmasuk akalan.

Masa, tetiba tulisannya 'Jakarta 2015' loh, masa dari 98 sampai 2015 mukanya masih sama T___T pakek apa mbak, mas?
/oke, mungkin saya akan bikin Resensi Pilem ini/ XD

yaps, selesai itu jam sudah menunjukkn pukul 16.35. Udah sore dongs~ selesai Ashar itu ciwiciwi dua belum pada mau pulang, padahal rumah mereka lumayan jauh. Cibinong dan Bekasi bro~

Kita jalan-jalan gaje layaknya mbak-mbak yang doyan shopping padahal beli cuma satu XD
Lalu berakhir ke Toko Buku yang tadinya kita enggan untuk masuk karena dia begitu menggoda-goda. Saya sebenernya ga kuat, tapi akhirnya memantapkan mental.

Lumayan tuh lama, saya cari buku-buku yang sampulnya udah dibuka XD hahaha. Lalu saya kehilangan dua orang itu *kebiasaan emang kalap kalau ke toko buku, meninggalkan orang yang diajak ke Toko Buku*

Akhirnya saya yang gak kuat dengan pemandangan surga buku itu, ngacir ke luar nyari sinyal dan duduk menunggu kabar. Habis udah muter2 ga nemu jugak dua manusia itu, terus udah maghib pulak. Pikiran saya apa mereka pergi sholat maghrib? /plak/

dan akhirnya, tunut, satu bbm terdelivery dan dibalas. Mereka di kasir cuy, beli barang -_- yess akhirnya cuma gue doang yang berhasil menaklukkan tantangan ini muehehehe...

Setelah Maghrib akhirnya kita pulang. Jam 7 men,
setelah pamitan, karena kita bertiga naik angkot yang beda-beda semua. dan yang paling jauh Zahroh ke Bekasi, sebenernya saya udah khwatir banget bandara pesawat Jetnya tutup, eh kan bener.. dia akhirnya pindah haluan naik Pesawat Air XD Hahaha..

Terus TransPakuan naik jadi 5.000 sekarang T-T. Ya ampun ditinggal 2 tahun aja, udah naik 2rebu coba.. banyangkaaaans~ Mana kalau Malam Haltenya jadi invisible, gelap gitu pemisra. Kursi ga nambah, tapi AC baik-baik aja. Oh makasih Bapak Bima Arya~ *loh*

Akhirnya pulang jam 7 sampai jam set8. cepet dongs *orang deket* dan saya kudu beli ikan dan bahan bahan lainnya ke Supermarket. Soalnya itu Ikan hidup yang nantinya dimutilasi XD.

Yah, begitulah jalan-jalan ala ciwiciwi rumpi yang berakhir jadi kaya emak-emak belanja keperluan Rumah Tangga. Padahal punya rumah dan tangga aja belum haha..

dan kemarin saya lelah banget T-T pulang-pulang langsung tertidur~ 


You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM @ALYANAYLA