Paket Extra

by - November 17, 2014

Hai, saya lagi beli paket extra kuota.

Demi sebuah tugas dan saya baru ingat harus bikin soal ulangan /plak/
Untungnya saya lagi sendirian dikosan. dan malam ini saya ndak merasa ngantuk karena sepulang tadi saya beli kopi T-T ini terbukti banget jadi gak ngantuk :v

Akhirnya tugas ini selesai. Setelah pada akhirnya saya selalu merasa payah dan err.. rasanya sikap-sikap acuh dan meremehkan orang lantaran kesal akan berdampak pada orang yang bersangkutan. Tetiba jadi kesel jadi orang yang kaya gitu, atau mendapati seorang teman yang menganggap remeh orang lain. Padahal, seandainya kita menunggunya #eaa mungkin dia punya sisi kesungguhan untuk mengerjakan demi kelompoknya. Tapi apadaya, lihat yang terjadi, terlalu meremehkan dan menjudge orang. Akhirnya orang yang bersangkutan akan merasa tidak berguna dalam kerja kelompok.

Pada akhirnya saya cuma pingin bilang, walau bagaimanapun saya tetap masih payah dibandingkan kamu yang nalarnya jalan. Oke, nalar jalan : nalar ga jalan = jodoh XD /plak ganyambungsihya/

Saya sampai lupa minum. Coba, lihat, botol minum baru seperempat yang terbuang airnya. Saya benar-benar lupa minum saat selesai makan. dan saya baru mandi pukul set11 malam~ oh yeah~ berisik berisik dah gebyar gebyur XD dan membuat berat badan akan naik kembali *gakgakgak* karena baru makan sehabis mandi itu T_T

Kalau ndak dimakan, antara bakal basi besok pagi atau saya merasa lapar~

Hai, hari ini hari senin. Saya lupa bilang dari kemarin-kemarin, kalau saya lagi menjalankan misi 30 Hari Menulis Puisi. Yah, saya pingin produktif lagi, saya pingin kaya dulu lagi. dan saya ngajak orang keren itu lagi. Tapi dia ngutang puisi banyaaaak banget sampe bikin kesel juga.

Oh ya, saya jugak lupa kalau saya lagi masuk periode cepet kesel. Ya ampun. Kalau kaya gini jadi pingin pulang /ganyambung/ iya, bisa peluk ibu dan tidur ngahahaha...

November sudah akan berakhir ya, semakin dekat dengan akhir bulan. Akhir semester. Saya menjadi tidak suka dengan hari kamis. Oh yeah~ mungkin saya jenuh, saya jenuh dengan keterlambatan pulang, dan Keduluan datang. Ndak pernah mencoba datang tepat waktu dan pulang tepat waktu.

Kamu tahu tidak ? 
tetiba saya ingin bertanya pada diri saya sendiri,
tentang kepercayaan yang sedang dibangun. Percaya sama Sang Maha Pengatur.
Saya seperti sedang belajar merelakan sesuatu. Entahlah itu apa...
saya sedang berlatih untuk tidak mematut diri dan bertanya 'kenapa' menahan marah sambil berlinang air mata.
Terlalu banyak kata kenapa,
terlalu banyak penjelasan yang tidak dimengerti,
terlalu banyak yang dibangun kembali tapi cepat runtuh dan menyakitkan,

Ya, kenapa yang sederhana saja tidak sering disyukuri, 
Sederhana: seperti kita yang hampir setiap hari pasti bertemu 

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM @ALYANAYLA