Rumahku tidak horor

by - September 06, 2014

Hai! Malam ini hujan.
Belum berhenti, jadi pingin ngeteh...

Saya mau cerita tentang rumah saya. Yang baru ditinggali belum 10 tahun. Rumah yang akhirnya rumah sendiri. Lebih baik daripada rumah kontrakan atau pun rumah yang dulu ditinggali.

Rumah yang tahun demi tahun akhirnya ada kolam ikannya. Juga pohon mangga yang suka berbuah setelah kami tinggali.

Saya mau cerita tentang ruangan baru. Kira-kira dibangun 2 atau 3 tahun lalu. Ada 4 ruangan. Tepatnya disamping rumah. isinya ada tivi serta kulkas jualab yoghurt. Ada tempat jemuran beserta mesin cuci lucu. Juga kamar mandi cadangan kalau ada tamu atau keadaan darurat.

Air showernya jugak lebih besar dan airnya lebih dingin. Kamar mandinya kecil sih. Dan yang horornya itu, lampunya. Lampunya suka konslet. Naasnya sering banget pas sore hari, disaat matahari tidak lagi terang benderang, saya mau mandi. Lampunya malah mati... dan pas saya gamau make, lampunya iduup.. gue salah apa sama nih kamar mandi T.T
Mungkin kabel listriknya yang kudu dibenerin kali ya.. /plak

Dan semalam, entah kenapa. Pas saya mau tidur, pintu kamar tetiba kebuka sendiri. Saya diem, saya celingak celinguk... dirumah cuma berdua semalem. Sama ibu saya doang. Lantas saya tutup lagi. Trus beberapa saat kebuka lagi /inihoror. Terus jadi dingin wuuusss ada angin mungkin.. tapi maren2 pintunya kaga pernah kebuka sendiri.

Oke, saya bukan orang penakut-penakut amat kok. Masih berani nonton horor kalau ada temennya. Masih berani ke tempat jemuran kosan malam hari sebelum mendengar cerita-cerita horor senior, masih bisa melupakan kejadian beberapa tahun lalu di waktu maghrib kok /malah diinget2/

Sampai ketika saya akhirnya tertidur dengan keadaan pintu kebuka dan emang rumah lampunya dimatiin semua, saya kebawa mimpi sama pintu kebuka sendiri. Terus malah mimpi masuk dunia teka-teki, semacam lagi wisata uji nyali /plak. Anehnya itu ada adegan pintu kebuka-tutup sendiri dan masuk ke kuil di thailand /iniapabangetmimpi/ trus harus ngikutin jalan teka-teki semacam pesan beruntun dan harus punya botol racun buat menetralisir masuk ke ruangan berikutnya lewat lubang. Lubangnya kecil...
Namanya mimpi ya, tetiba jadi ada di sebuah ruangan, terus nunggu loading-an game yang akhirnya saya gak perlu jungkir balik masuk lubang buat menyelesaikan itu wisata.

Eh kok jadi manjang gini. Yah, intinya cuma mau nulis aja, mumpung inget dan mumpung berbau horor sedikit.

Lama-lama saya jugak nyadar. Kenapa malam hari di rumah saya yang sejuk ini kadang dingin. Ternyata saya suka lupa nutup jendela kamar! Haha

Oke, saya mulai kambuh, migran lagi. Selamat tidur!

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM @ALYANAYLA