Hello Monday : momotoran

by - Februari 23, 2015

Hari ini temanya momotoran!

Saya telat berangkat karena mempersiapkan laptop. (baca: download film pagi hari)
Saya keluar rumah pukul 8 pagi. Sampai jalan raya menunggu angkot tak kunjung datang 10 menit, akhirnya datang dengan tergopoh-gopoh. Penuh.

Semakin penuh dan saya kejepit di kursi paling pojok. Lalu saat saya merasa terhimpit, muncullah pemikiran : 'Oke, sekarang karena udah agak kecilan, gue merasakan rasanya terhimpit' #eaaa ga ngerti? ya udah gapapa kok :3

Sampai stasiun jam 8.40. ohmaigat. Telat dah gue. Langsung was-was menunggu kereta datang. Kereta gak penuh sih, waktu masih diluar kereta, lihat kereta berjalan, gebong 1 nya masih punya space buat duduk. Tapi apalah arti ketidakburu-buruan nyerempet mbak-mbak yang lain, yang baru datang bisa duduk, sedangkan saya yang menunggu dengan was-was malah ga dapet duduk sama sekali. Yowis rapopo... dulu kan udah biasa naik kereta sampai kegencet-gencet dan udah dekil duluan pas turun kereta haha.

Sampailah di stasiun Manggarai pukul 9.40. ah telat dah gue. Akhirnya saya mutusin untuk naik ojek. Sebenernya ogah banget T-T mahal pulak. oh ya udah gapapa. /melapangkan hati, biar berkah/

Ditengah jalan. Bannya kempes. Apes bener dah ah -_- mana dipikiran saya, lagi balapan busway sama ojek. Akhirnya sampai dengan ngos-ngoshan dengan ongkos ojek 27.000 -_-

Sampai kelas dosennya belom dateng. ah betee~ tapi udahlah ya, hahaha

Pelajaran pertama berjalan. begitu. Begitu aja. Gak paham. dan lebih gak pahamnya sama orang-orang yang nyaut-nyaut aja. Kita disini nerka-nerka loh itu si bapak dosen ngomong apaan. Begimana cara mencerna o mongannya coba T^T /sesaat merasa bodoh kembali/

Hari ini rencananya saya mau servis si Sams-kun lagi. Saya syebel kenapa perihal LCD masih rusak TAT thooloong
Niatnya memang sendiri kesana, tapi tetiba ada peluang untuk minta anterin sama ajak makan. Tapi, udah emang takdirnya gitu kali ya, dia kudu pulang karena katanya gak enak badan. Dan taraaa tumpangan lain pun membukakan pintu. Akhirnya saya ke Gading dianterin Mamah (baca: Imah) naik motor :3

Di perjalanan yang panas gilak dan macet itu, saya punya banyak ide brilian untuk ditulis. Mulai dari orang yang ada didepan saya ini. Yang sukak banget ngebolang.

Selesai ke tempat service saya yang lapar ditawarin mamah makan Sushi di Sunter. Ah saya mah ikut Imah ajalah kemana pun tujuannya XD

Sampailah disana. Mamah ini, kalau kulineran jugak liat halal enggaknya, jadi dia sebenernya tipe hati-hati banget kalau makan, dan soal rasa, dia gak pernah bohong.

Lalu sampailah kami di DeSushi Bodo /bener gak yang tulisannya/ Katanya ini masih satu perusahaan sama D'Cost. Tempatnya berjejer gitu sama D'Cost di daerah Sunter.

Disana prasmanan gitu ambil Sushinya, tapi ada menu lain kok, ngambilnya pakek kartu, nanti tinggal bayar di kasir. Yang hebatnya, ini minum sama nasinya geratis sepuasnya meen :D Cocok banget kan buat penggemar karbohidrat nasi XD *aku sih engga ~* cuma maniak minum aja. Disana yang geratis minum Ocha sama Air putih :D

Sushinya enak kok. kaya buatan sendiri pake Nori, haha. Harga satuannya 2000-4000 rupiah. Tempatnya enak bingits. Harusnya kumpul-kumpul atau ngedate disini aja *eh parah* wkwkwk

Setengah 4 kita pulang. Lewat jalan berbeda. Keder dah ah mau inget2 jalan ge gabisa euy.
Saya diturunin mamah jauh bet, pangkalan angkot yang ternyata jurusan yang dicari ga ada. Adanya depan Mall Artha Gading. ah yowis ongkos double. Pulangnya saya mampir mau ke toko buku. Akhirnya kesampaian juga begitu buku notes (lagi) yang dirasa bakal bikin semangat sebagai 'Note's Diary My Life' setahun kedepan ini. Btw, isinya masih kosong, baru diisi sepetak kalender bulan Februari yang akan segera berakhir.

Yosh. Nyampe rumah tau gaks jamberapa? Jam setengah 9 cuy~~

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM @ALYANAYLA